Kamis, 31 Januari 2013

Asal Usul Ampon Tjhik Samalanga

Pada zaman Pemerintahan Sultan Iskandar Muda, hiduplah seorang musafir yang tiba dari Bugis di Samalanga. Orang-orang memanggilnya dengan sebutan Tok Banda. Beliau adalah seorang yang baik hati, pemurah, dan dermawan. Hari-hari Tok Banda bekerja sebagai petani di kawasan Kuta Blang Samalanga. Tok Banda menanam sayur-sayuran dan juga semangka. Jika ada orang yang meminta, Tok Banda akan memberikannya dengan satu syarat: Setiap peminta wajib mendoakan dengan bacaan, “Tok Banda beumeubahgia sampoe aneuk cuco (Tok Banda (semoga) berbahagia hingga anak cucu) .”

Bertahun-tahun beliau di Samalanga, sampai benar-benar diterima oleh masyarakat setempat.

Pada suatu ketika, disaat Samalanga kekosongan pemerintahan, para pemuka adat dari Samalanga yang dikenal dengan Hakim Peut Misee berkeinginan bertemu dengan Raja Aceh (Sultan Iskandar Muda red). Perjalanan dari Samalanga ke Aceh tersebut direncanakan menggunakan perahu, namun karena para Hakim Peut Misee tidak ada yang mengerti ilmu navigasi, dengan terpaksa mereka mencari orang yang lain sebagai navigator. Pada saat itu Tok Banda lah yang dianggap mengerti ilmu tersebut, karena beliau adalah seorang perantau yang datang dari Bugis dengan perahu.

Setelah berhari-hari perjalanan dari Samalanga ke Aceh, tibalah mereka di pelabuhan Ulee Lheu. Tok Banda ditinggalkan di pelabuhan sebagai penjaga perahu, sementara para Hakim Peut Misee pergi menuju Meuligoe Raja Aceh. Menurut sebuah versi, Raja Aceh yang ‘Troeh Mata’ sudah menyiapkan 12 buah kursi untuk para tamunya dari Samalanga. Sultan mempersilakan duduk tamu-tamunya, kemudian Sultan bertanya, “Padum droe tajak?”

“Na siblah droe, yang Mulia,” jawab juru bicara Hakim Peut Misee.” Sultan menimpali, “Yang betoi ta peugah.” Lalu dijawab lagi oleh juru bicara Hakim Peut Misee, “Eu na sidroe teuk, si Tok Banda tukang seut jalo, yang Mulia.” “Meunyoe menan ka get lah.” Raja meng-iya-kan.

Kemudian Sultan memerintahkan punggawa kerajaan untuk menjemput Tok Banda di Ulee Lheu. Sesampai di istana, Sultan mempersilakan Tok Banda duduk di kursi yang kosong. Ternyata kursi yang tersisa tersebut adalah kursi paling indah dan besar di antara 12 kursi yang disiapkan oleh sultan. Para Hakim Peut Misee tidak berani mendudukinya, meskipun mereka telah tiba dari awal.

Setelah makan malam, Sultan bertanya, “”Peu na hajat, jioh-jioh troeh dari nanggroe Samalanga?” Juru bicara Hakim Peut Misee menjelaskan, “Meunoe yang meulia, kamoe troeh teuka jioh dari Samalanga menghadap baginda yang mulia untuk meubie thee bahwa di Samalanga hana Ulee Balang. Oleh karena nyan kamo meulakee bak Baginda yang mulia untuk neuteunyok salah sidroe di antara kamo untuk neu-angkee sebago Ulee balang di Samalanga”. “Get, .get,” sultan mengangguk-angguk. “Tapi, nyoe na saboh hiem, soe nyang jeut peuglah hiem nyoe nyan keuh yang ta angkee sebagoe ampon syik di Samalanga, “ pinta sultan.

Kemudian sultan mengajukan dua pertanyaan sekaligus. “Meuseu bak saboh saat nanggroe haroe-hara, nanggroe paceklik dan rakyat deuk, pue nyang jeut keu tumpang kroeng dan pue nyang jeut keu ikat kroeng?” Berbagai macam jawaban yang dijawab oleh Hakim Peut Misee. Ada yang menjawabab, “Keutumpang kroeng bak bangka, keu ikat kroeng taloe jok.” Ada juga yang menjawab, “Bak pineung ngon taloe iboeh”. Sementara itu Tok Banda duduk, diam, dan berpikir.

Melihat Tok Banda tak berani menjawab dan berbicara, sultan bertanya kepada Tok Banda, “Pakoen gata ta iem? Pakiban jeunaweub jih meunurot gata?”. Dengan sigap Tok Banda menjawab, “Nyang jeut keu tumpang kroeng na keuh boh bie, keu ikat kroeng na keuh boh keupila, yang Mulia.” Ternyata jawaban Tok Banda benar, kemudian Raja mengatakan, “Nyoe keuh pemimpin ureung droeneuh di nanggroe Samalanga. Neupuwoe keudeh dan neu angkee sebago Ampon Chiek”.

Dalam perjalan dari Aceh ke Samalanga, sampai ke Pante Raja Hakim Peut Sagoe sepakat untuk membunuh dan menjatuhkan Tok Banda ke laut, kaena mereka tidak puas dengan keputusan sultan. Berbulan-bulan Tok Banda terapung di lautan sampai bersisik ‘timoh teuritep’. Akhirnya, Tok Banda ditemukan oleh nelayan, kemudian diantar kembai ke istana raja. Tok Banda pun tinggal di sana.

Empat tahun kemudian para Hakim Peut Misee kembali datang bertemu Raja Aceh Sultan Iskandarmuda. Seperti pertemuan empat tahun lalu, para Hakim Peut Misee menyampaikan perihal kedatangannya. “Yang Mulia,Tok Banda kageutinggai kamo, gobnyan kageuwoe bak Allah ,dan gobnyan hana keturunan. Oleh karena nyan, kamoe muelakee bak baginda yang Mulia untuk neutunyoek laen genantoe Tok Banda, seubago ulee Balang di Samalanga.”

Tiba-tiba,Tok Banda keluar dari biliknya di istana dengan pakaian kebesaran Ulee Balang lengkap dengan mahkota. Secara bersamaan Sultan mengatakan, “Ampon Chiek Samalanga na sajan kamoe, neutuloeng puwoe seureta neu umumkan nibak rakyat bahwa nyoekeuh Ampon Chiek nanggroe Samalanga.” Dengan rasa malu yang sangat dalam para Hakim Peut Sagoe memita maaf dan mengangguk-angguk. Menurut versi lainnya, Hakim Peut Misee dihukum Pancung oleh Sultan Iskandar Muda. Inilah asal-usul Ampon Chiek Samalanga versi masyarakat yang diturunkan secara turun temurun.

Sumber : Lulusuji.Klik

0 comments: